-->
  • Jelajahi

    Copyright © ABNEWS.id | Berita Hari Ini
    Best Viral Premium Blogger Templates

    Iklan Halaman Depan

    Menu Bawah

    Buntut Tuduhan Pencurian Data, CEO TikTok Kevin Mayer Mundur

    AB NEWS
    Kamis, 27 Agustus 2020, 15:18 WIB Last Updated 2020-09-08T15:37:13Z
      Buntut Tuduhan Pencurian Data, CEO TikTok Kevin Mayer Mundur

    AB NEWS ■ CEO TikTok Kevin Mayer telah keluar dari perusahaan hanya beberapa bulan setelah pengangkatannya.

    “Dalam beberapa minggu terakhir, karena lingkungan politik telah berubah dengan tajam, saya telah melakukan refleksi yang signifikan tentang apa yang diperlukan oleh perubahan struktural perusahaan, dan apa artinya bagi peran global yang saya daftarkan. Dengan latar belakang ini, dan karena kami berharap dapat mencapai resolusi segera, dengan berat hati saya ingin memberi tahu Anda semua bahwa saya telah memutuskan untuk meninggalkan (mundur) perusahaan, ”kata Mayer dalam sebuah surat kepada karyawan yang dikutip CNBC.

    “Saya memahami bahwa peran yang saya daftarkan, termasuk menjalankan TikTok secara global, akan terlihat sangat berbeda sebagai akibat dari tindakan Pemerintah AS untuk mendorong penjualan bisnis AS,” tambahnya.

    Mayer bergabung dengan TikTok pada 1 Juni  

    “Kami menghargai dinamika politik dalam beberapa bulan terakhir telah secara signifikan mengubah ruang lingkup peran Kevin ke depan, dan sepenuhnya menghormati keputusannya. Kami berterima kasih atas waktunya di perusahaan dan berharap dia baik-baik saja, ”kata juru bicara TikTok kepada CNBC.

    Manajer umum TikTok A.S. Vanessa Pappas akan menjadi kepala global sementara di perusahaan tersebut.

    Penjualan bisnis AS

    Aplikasi berbagi video pendek dipaksa untuk menjual bisnisnya di AS oleh pemerintahan Trump, yang mengatakan bahwa hubungan aplikasi saat ini dengan China menjadikannya ancaman keamanan nasional.

    Dalam perintah eksekutif yang ditandatangani oleh Presiden Donald Trump pada 6 Agustus, AS menuduh China berpotensi memiliki akses ke "informasi pribadi dan kepemilikan orang Amerika" karena data yang dikumpulkan oleh TikTok.

    Sementara itu, TikTok secara konsisten membantah tuduhan tersebut dan mengatakan data pengguna A.S. disimpan di negara itu sendiri dengan cadangan di Singapura dan bahwa pusat datanya berada di luar Tiongkok, menyiratkan bahwa informasi tersebut tidak tunduk pada hukum Tiongkok.
    Komentar

    Tampilkan

    Tidak ada komentar:

    Posting Komentar

    Berita Terbaru

    loading...